5 Risiko Kerja Sebagai ABK Kapal Pesiar

0
679
views
sumber: google.co.id
Berikan Rating Sekarang

Menjadi abk cukup diminati oleh laki-laki  namun risiko pekerjaan abk kapal pesiar juga tinggi. Memang gaji yang didapatkan lumayan tinggi bahkan menggiurkan daripada profesi yang lain. Apalagi jika bisa bekerja dengan baik dan skill yang tinggi tentunya akan memperoleh reward mulai dari uang dan bonus bisa jalan-jalan.

Ketahui 5 risiko pekerjaan ABK kapal pesiar

Mengenai makanan, tidak perlu khawatir sebab memang sudah disediakan oleh bagian departemen catering di kapal tersebut. Keuntungan lainnya bisa bertemu banyak orang dengan ragam budaya dan bisa menikmati suasana daerah lain khususnya yang bekerja dengan pelayaran luar perairan Indonesia. Namun, sebelum terlanjur melamar jadi abk, ketahui dulu 5 risiko berikut:

1. Jauh dari keluarga

Hal inilah yang mengharuskan abk harus kuat mental, sebab pekerjaan ini mengharuskan pelaut untuk berada jauh dari keluarga bukan sehari dua hari, tetapi berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan. Bahkan bisa sampai 10 bulan dan selama ini abk tidak pulang ke rumah tetapi terus berada di kapal pesiar. Abk bisa pulang selama 1-3 bulan jika kontraknya sudah habis dan jika ada kontrak lagi akan dipanggil kembali. Risiko ini perlu dipertimbangkan kembali sebelum lulus tes lowker abk kapal pesiar.

2. Tidak sering jalan-jalan

Meskipun menjadi abk atau pelaut identik dengan bepergian keluar daerah namun bukan berarti itu jalan-jalan. Sebab saat pekerjaan belum selesai tidak ada namanya jalan-jalan. Pasalnya saat kapal sudah mendarat dan ada pekerjaan yang belum selesai, maka itu harus diselesaikan segera. Meskipun ada beberapa jam waktu kosong, namun dimanfaatkan untuk istirahat sebab lelah yang mendera.

3. Siap tidak libur

Abk akan bekerja setiap hari selama masa kontraknya tanpa adanya hari libur tidak peduli hari Sabtu ataupun Minggu. Meskipun adanya hari libur, hanya jabatan tertentu saja yang bisa menikmatinya. Selain itu, waktu kerjanya lumayan panjang minimalnya 10 jam bahkan bisa sampai 17 jam per hari. Bagi yang memiliki riwayat penyakit serius atau tidak bisa bekerja banyak jam setiap hari sebaiknya jangan melamar lowongan pelaut kapal pesiar.

4. Tahan banting dan beradaptasi dengan baik

Menjadi abk khususnya yang melayani tamu di kapal pesiar harus siap dan tahan banting untuk melayani dengan baik. Jika pelayanan memuaskan bagi mereka, maka tip pun bisa diperoleh. Kemampuan adaptasi juga sangat penting untuk dimiliki sebab para pelaut bukan hanya dari satu daerah saja ditambah lagi ada tamu dari berbagai penjuru. Bahkan saat sedang lelah-lelahnya emosi menjadi lebih tinggi sehingga perselisihan pun bisa terjadi. Hubungan yang baik dengan berbagai rekan kerja kapal pesiar sangat penting untuk dijaga apalagi selama 24 jam dalam sehari, antara satu abk dengan abk yang lain saling berinteraksi.

5. Tidak mudah mabuk

Khususnya bagi pelaut yang baru atau pemula dimana tingkat gelombang laut akan sangat terasa. Khususnya bagi yang sering mengalami mabuk berat sebaiknya jangan melamar lowongan ini. Juga dibutuhkan adaptasi untuk menghadapi umbang-ambing saat gelombang datang menghampiri.

Sekian artikel tentang 5 resiko pekerjaan abk kapal pesiar yang perlu diketahui, semoga bermanfaat.

Oleh: jobpelaut.com

Berikan Penilaian Artikel:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here